Akan ku tulis hal yang ku suka dan mudah-mudahan bermanfaat bagi kita semua.

Posts tagged ‘peran’

Komunikasi pada Lansia di Panti Wredha dan aplikasinya

Ny. R, 60 tahun, janda, baru saja dimasukkan ke panti wreda oleh keluarganya. Ketika baru datang, perawat seringkali melihat Ny. R menangis. Bila ditanya oleh perawat, Ny. R hanya diam dan tidak mau bicara dan menjauh. Tidak jarang Ny. R berdiam diri di kamar. Pertanyaan :
1. Bagaimana melakukan pengkajian pada Ny. R?
2. Data apa saja yang dibutuhkan untuk mengidentifikasi masalah pada Ny. R?
3. Bagaimana melakukan komunikasi yang tepat dengan Ny. R?
4. Apa saja yang dibutuhkan perawat untuk bisa berkomunikasi dengan Ny. R?

  1. Pengkajian pada Ny. R

Pengkajian dilakukan dengan metode anmnesa terhadap klien, keluarga, serta lingkungan sekitar klien.  Anamnesa ini dilakukan dengan menggunakan pendekatan komunikasi terapeutik terhadap klien kelompok usia lansia secara fisik, psikologis, sosial, dan spiritual.

a. Pendekatan fisik

Pendekatan ini digunakan untuk mencari informasi tentang kesehatan obyektif, kebutuhan, kejadian yang dialami, perubahan fisik organ tubuh, tingkat kesehatan yang masih bisa dicapai dan dikembangkan serta penyakit yang dapat dicapai progresifitasnya.  Pendekatan ini relatif lebih mudah dilaksanakan dan dicarikan solusinya karena riil dan mudah diobservasi.

Pada pendekatan fisik dengan lansia harus diperhatikan perubahan fisik pada lansia seperti penurunan pendengaran, penurunan penglihatan, dan proses penuaan yang normal.

b. Pendekatan psikologis

Pendekatan ini sifatnya abstrak dan mengarah pada perubahan perilaku, maka umumnya membutuhkan waktu yang lebih lama.  Untuk melaksanakan pendekatan ini, perawat berperan sebagai konselor, advokat, supporter, interpreter terhadap segala sesuatu yang asing.  Sebagai penampung masalah-masalah, rahasia yang pribadi, dan sebagai sahabat yang akrab dengan klien.

c. Pendekatan sosial

Pendekatan ini dilaksanakan untuk meningkatkan keterampilan berinteraksi dengan lingkungan.  Mengadakan diskusi, tukar pikiran, bercerita, bermain, atau mengadakan kegiatan-kegiatan kelompok merupakan implementasi dari pendekatan ini agar klien dapat berinteraksi dengan sesama lansia maupun dengan petugas kesehatan.

d. Pendekatan spiritual

Perawat harus bisa memberikan kepuasan batin dalam hubungannya dengan Tuhan atau agama yang dianutnya terutama bila klien dalam keadaan sakit atau mendekati kematian.  Pendekatan spiritual ini cukup efektif terutama bagi klien yang mempunyai kesadaran yang tinggi dan latar belakang agama yang baik.

Langkah-langkah pada saat melakukan pengkajian dengan wawancara pada lansia yaitu :

1)      Perawat membuka wawancara dengan memperkenalkan diri dan
menjelaskan tujuan dan lama wawancara.

2)      Berikan waktu yang cukup kepada pasien untuk menjawab, berkaitan
dengan pemunduran kemampuan untuk merespon verbal.

3)      Gunakan kata-kata yang tidak asing bagi klien sesuai dengan latar
belakang sosiokulturalnya.

4)      Gunakan pertanyaan yang pendek dan jelas karena pasien lansia
kesulitan dalam berfikir abstrak.

5)      Perawat dapat memperlihatkan dukungan dan perhatian dengan
memberikan respon nonverbal seperti kontak mata secara langsung,
duduk dan menyentuh pasien.

6)      Perawat harus cermat dalam mengidentifikasi tanda-tanda kepribadian
pasien dan distress yang ada.

7)      Perawat tidak boleh berasumsi bahwa pasien memahami tujuan dari
wawancara pengkajian.

8)      Perawat harus memperhatikan respon pasien dengan mendengarkan
dengan cermat dan tetap mengobservasi.

9)      Tempat mewawancarai diharuskan tidak pada tempat yang baru dan asing
bagi pasien.

10)  Lingkungan harus dibuat nyaman dan kursi harus dibuat senyaman
mungkin.

11)  Lingkungan harus dimodifikasi sesuai dengan kondisi lansia yang sensitif
terhadap, suara berfrekuensi tinggi atau perubahan kemampuan penglihatan.

12)  Perawat harus mengkonsultasikan hasil wawancara kepada keluarga
pasien atau orang lain yang sangat mengenal pasien.

13)   Memperhatikan kondisi fisik pasien pada waktu wawancara

2. Keempat pendekatan di atas memberikan informasi pengkajian terhadap klien sebagai berikut:

PENGKAJIAN

  1. Identitas Diri

1)      Nama/Nama panggilan      : Ny. R

2)      Tempat tgl lahir/usia          : Semarang, 14 Januari 1950

3)       Jenis kelamin                    : Perempuan

4)      A g a m a                           : Islam

5)      Pendidikan                                    : SPG

6)      Alamat                              : Semarang

a. Riwayat Psikososial

Klien dulunya tinggal bersama anak beserta menantunya.  Klien dititipkan di panti wreda karena kesibukan anaknya agar klien lebih terurus dan banyak teman.  Sejak saat klien masuk panti wreda, klien merasa terbuang dan cenderung menarik diri dari lingkungan sosial di panti tersebut.  Seringkali klien menangis, diam tak berbicara walaupun diajak berkomunikasi.

b. Riwayat Spiritual

Meski terlihat apatis, klien tetap beribadah seperti biasanya.

c. Kebutuhan Komunikasi dan Mental

Berbicara hanya seperlunya, terlihat diam, acuh tak acuh, dan menangis saat diajak berbicara. Kontak mata kurang baik ketika diajak berbicara, dan banyak menunduk. Keadaan emosi terlihat murung dan sedih. Klien jarang berkomunikasi dengan perawat maupun lansia lain yang juga tinggal panti wreda.

Data identifikasi masalah pada Ny. R

Data subjektif

  1. Mengungkapkan enggan untuk memulai hubungan/pembicaraan
  2. Mengungkapkan perasaan malu untuk berhubungan dengan orang lain
  3. Mengungkapkan kekhawatiran terhadap penolakan oleh orang lain

Data Objektif

  1. Kurang spontan ketika diajak bicara
  2. Apatis
  3. Ekspresi wajah kosong
  4. Menurun/tidak adanya komunikasi verbal, cenderung diam, sering menangis
  5. Bicara dengan suara pelan dan tidak ada kontak mata saat berbicara

3. Teknik komunikasi yang tepat pada Ny. R

a. Teknik asertif

Asertif adalah sikap yang dapat menerima dan memahami pasangan bicara dengan menunjukkan sikap peduli, sabar untuk mendengarkan dan memperhatikan ketika pasangan bicara agar maksud komunikasi atau pembicaraan dapat dimengerti.  Asertif merupakan pelaksanaan dan etika berkomunikasi. Sikap ini akan sangat membantu petugas kesehatan untuk menjaga hubungan yang terapeutik dengan klien lansia.

b. Responsif

Reaksi petugas kesehatan terhadap fenomena yang terjadi pada klien merupakn bentuk perhatian petugas pada klien. Ketika perawat mengetahui adanya perubahan sikap atau kebiasaan klien sekecil apapun hendaknya segera menanyakan atau klarifikasi tentang perubahan tersebut, misalnya dengan mengartikan pertanyaan, “apa yang sedang ibu pikirkan saat ini? Apa yang bisa saya bantu?”. Berespon berati bersikap aktif, tidak menunggu permintaan bantuan dari klien. Sikap aktif dari petugas kesehatan ini akan menciptakan perasaan tenang pada klien.

c. Supportif

Perubahan yang terjadi pada lansia, baik pada aspek fisik maupun psikis secara bertahap menyebabkan emosi klien relatif menjadi lebih labil. Perubahan ini perlu disikapi dengan menjaga kestabilan emosi klien lansia, misalnya dengan mengiyakan, senyum, mengannguk kepala ketika klien mengungkapkan perasaannya sebagai sikap hormat dan menghargai selama lansia berbicara. Sikap ini dapat menumbuhkan kepercayaan diri klien lansia sehingga lansia tidak merasa menjadi beban bagi keluarganya, dengan demikian diharapkan klien termotivasi untuk mandiri dan berkarya sesuai kemampuannya. Selama memberi dukungan baik secara materiil maupun moril, petugas kesehatan jangan sampai terkesan menggurui atau mengajarkan klien karena ini dapat merendahkan kepercayaan klien kepada perawat. Ungkapan-ungkapan yang bisa memberi motivasi, meningkatkan kepercayaan diri klien tanpa terkesan menggurui atau mengajari, misalnya “saya yakin bapak/ibu, lebih berpengalaman dari saya, untuk itu kami yakin bapak/ibu mampu melaksanakan……….. dan bila diperlukan kami siap membantu.”

d. Sabar dan ikhlas

Seperti diketahui sebelumnya bahwa klien lansia umumnya mengalami perubahan yang terkadang merepotkan dan kekanak-kanakan. Perubahan ini apabila yidak disikapi dengan sabar dan ikhlas dapat menimbulkan perasaan jengkel bagi perawat sehingga komunikasi yang dilakukakn tidak terapeutik, solutif, namun dapat berakibat komunikasi berlangsung emosional dan menimbulkan kerusakan hubungan antara klien dengan petugas kesehatan.

4. Kompetensi yang dibutuhkan perawat untuk  berkomunikasi dengan Ny.R antara lain

–           Menguasai bahan/pesan yang akan disampaikan

–           Menguasai bahasa klien

–           Memiliki keyakinan

–           Bersuara lembut

–           Percaya diri

–           Ramah (menunjukkan penerimaan)

–           Sopan dan santun

–           Jujur dan bijaksana

Disamping itu perlu diciptakan lingkungan yang mendukung komunikasi , misalnya suasana terbuka,akrab, santai, bertatakrama dengan posisi menghormat dan harus memahami keadaan lansia, menyediakan waktu ekstra bagi lansia untuk menjawab pertanyaan, mendengar aktif, menjaga kontak mata, menetapkan topik dalam satu waktu, serta mengawali percakapan dengan topik sederhana.

Iklan

Humanisme dalam Peran dan Fungsi Perawat (Peringatan Hari Keperawatan Sedunia)

Manusia yang manusiawi adalah bukan manusia yang egois, melainkan yang mau berkorban demi sesama. Kita akan menyoroti hal ini yaitu sisi humanisme dari seorang perawat dalam kaitannya dengan peran perawat vokasional dan advokat berkenaan dengan implikasi adanya UU Rumah Sakit. Kenapa humanisme, dan apa hubungannya dengan peran perawat baik vokasional maupun advokat? Akan diutarakan seusai prolog ini.

Berdasarkan penjelasan Pasal 2 pada UU Rumah sakit, yang dimaksud dengan ”nilai kemanusiaan” adalah bahwa penyelenggaraan Rumah Sakit dilakukan dengan memberikan perlakuan yang baik dan manusiawi dengan tidak membedakan suku, bangsa, agama, status sosial, dan ras. Tentunya di dalam hal tersebut mencakup tenaga kesehatan dan salah satunya adalah perawat yang merupakan tenaga terbanyak di rumah sakit.

Melihat fenomena keperawatan era ini, hubungannya dengan peran perawat dalam melakukan tindakan keperawatan yang tepat dan sesuai, sisi humanisme yang sebenarnya ada dalam diri seorang perawat tampaknya sebagian besar belum terlihat. Padahal dalam keperawatan, humanisme memiliki wadah cakupan yang sangat spesial. Bagaimana tidak, humanisme merupakan suatu sikap dan pendekatan yang memperlakukan pasien sebagai manusia yang memiliki kebutuhan lebih dari sekedar penyakitnya.

Perawat yang menggunakan pendekatan humanistik dalam prakteknya memperhitungkan semua yang diketahuinya tentang pasien meliputi pikiran, perasaan, nilai-nilai, pengalaman, kesukaan, perilaku, dan bahasa tubuh. Problemnya, apakah semua perawat memahami sepenuhnya hakekat humanisme tersebut ataukah hanya menafsirkan secara parsial tentang humanisme dan hanya melihat sisi dasar serta melupakan fakta bahwa manusia memiliki nilai yang lebih tinggi seperti cinta, pengorbanan, perlindungan serta hal lain.

Perawat yang memahami humanisme pada prakteknya akan lebih baik dalam memainkan peran dan fungsinya. Sebaliknya, yang tidak memahami maupun hanya sebagian belum lengkap dalam menafsirkan humanisme membuat perawat tersebut tidak jelas dalam menjalankan peran dan fungsinya.

Dalam RUU Keperawatan disebutkan Perawat vokasional adalah seseorang yang mempunyai kewenangan untuk melakukan praktik dengan batasan tertentu dibawah supervisi langsung maupun tidak langsung oleh Perawat Profesioal dengan sebutan Lisenced Vocasional Nurse (LVN). Perawat professional adalah tenaga professional yang mandiri, bekerja secara otonom dan berkolaborasi dengan yang lain dan telah menyelesaikan program pendidikan profesi keperawatan, telah lulus uji kompetensi perawat profesional yang dilakukan oleh konsil dengan sebutan Registered Nurse (RN).

Selama ini, perawat vokasional masih mendominasi di rumah sakit maupun tempat pelayanan kesehatan lainnya. Perawat vokasional antara lain perawat dari D3 Keperawatan maupun SPK yang setara dengan SLTA. Karena masih mendominasi di banyak tempat pelayanan umum kesehatan, setidaknya perawat vokasional mampu memahami bahwa dalam jiwa seorang perawat harus melekat erat sisi humanisme. Perawat vokasional memiliki kemampuan aplikasi yang baik dalam melakukan tindakan keperawatan memang tidak dapat dipungkiri. Namun, perawat vokasional memiliki kemampuan teoritis yang lebih terbatas dari perawat profesional.

Perawat profesional yang menjadi role model bagi perawat vokasional, mampu memberi model sebagai perawat yang memiliki humanisme tinggi pada pemberian asuhan keperawatan klien, dan mampu menjelaskan maksud dan tujuan dari dilakukannya tindakan keperawatan yang rasional. Agar dapat membangun citra keperawatan yang ideal di masyarakat, yaitu perawat cerdas, terampil, dan profesional.

Peran perawat sebagai advokat klien dengan melindungi hak klien untuk mendapat informasi dan untuk berpartisipasi dalam keputusan mengenai perawatan yang akan mereka terima. Sebagai advokat, perawat juga berfungsi sebagai penghubung antara klien dengan tim kesehatan lain dalam upaya pemenuhan kebutuhan pasien. Pada saat ini, masih banyak keputusan pasien dipulangkan sangat tergantung kepada putusan dokter. Dengan peran dan fungsi perawat sebagai advokat, perawat dapat ikut berpartisipasi dalam status kepulangan pasien mengingat perawat lebih sering berinteraksi dengan klien.

Sisi humanisme dalam peran perawat sebagai advokat, perawat melindungi hak klien sebagai manusia dan secara hukum, serta membantu klien dalam menyatakan hak-haknya bila dibutuhkan. Hal tersebut tercantum pula dalam Bab VII tentang Kewajiban dan Hak Pasal 29 UU Rumah Sakit. Ini berarti peran perawat sebagai advokat memang perlu menanamkan humanisme demi terciptanya rumah sakit yang bermutu.

Peran dan fungsi perawat menuntut perawat untuk bekerja seoptimal mungkin dan tidak mengesampingkan esensial kemanusiaan dalam melakukan tindakan asuhan keperawatan pada klien. Bagi perawat di rumah sakit, humanisme sangat berpengaruh dalam kaitannya dengan pencapaian tujuan rumah sakit yang bermutu. Agar tidak terjadi banyak komplain dari para klien, yang dapat merusak citra rumah sakit maupun pada perawat sendiri.

Hal diatas merupakan salah satu langkah perawat untuk membangun citra perawat ideal di mata masyarakat. Untuk mewujudkan citra perawat yang cerdas, terampil, dan profesional serta mampu menjalankan peran dan fungsinya dibutuhkan kompetensi yang memadai, kemauan, semangat, dan keseriusan dari dalam diri perawat sendiri.

Majulah Perawat Indonesia !!!

Selamat hari Keperawatan Sedunia.

Didedikasikan sebagai partisipasi Hari Keperawatan, 11 Mei 2010

Jeanny Ivones

G2B 008 039

Program Studi Ilmu Keperawatan

Universitas Diponegoro

Daftar pustaka :

Dwidiyanti, Meidiana SKp, Msc. 2008. Keperawatan Dasar. Semarang : Hasani

Potter & Perry. 2005. Fundamental Keperawatan Vol. 1. Jakarta : EGC

RUU Keperawatan

Undang-undang RI No. 44 Tahun 2009 tentang Rumah Sakit.

Awan Tag