Akan ku tulis hal yang ku suka dan mudah-mudahan bermanfaat bagi kita semua.

Archive for the ‘Iseng Aja!’ Category

SIang dan Malam Bercinta di kala Senja

Langit Peraduan Cinta Siang dan Malam

Aku duduk disini, diatas pasir hitam di pantai senja ditemani laut yang bergelora, tertawa menonton kisah yang tergelar di kelir langit oleh Dalang Yang Maha Kuasa, Seniman Agung Tiada Tara..

Diatas sana, hari hampir berakhir, siang hendak beristirahat dan kembali ke peraduannya. Malam baru saja bangun dan akan menggantikan siang menyelimuti dunia.

Siang rebah diatas peraduan empuk itu, memejamkan mata dengan enak mengambil selimut awan-awan tebal menutupi tubuhnya. Malam membuka mata, bangun dan menggeliat, menyibakkan rambut langit hitam yang menampakkan wajah rembulan. Sesekali manik-manik bintang berjatuhan dari rambut itu ke gaunnya yang melingkup panjang, adalah hawa dingin dan kegelapan yang menutupi lekuk tubuh yang membuat penasaran.

Siang tetap rebah sambil terpana, hanya napasnya yang hangat naik turun. Malam merangkak dan menggelosor pelan, melewati kedua paha siang, sehingga gaun itu menyentuh lembut kedua pahanya.

Ujung kakinya telah menyentuh lantai bumi, dan malam beranjak turun dari peraduan menggantikan tugas siang. Siang membalikkan badan memunggungi malam, masih tetap rebah dan memejamkan mata. Malam pun melangkah.

Ternyata hanya dua langkah malam berhenti, hanya berdiri dan siang hanya rebah. Mereka berdua hanya menatap kosong.

Siang berbalik bangun pelan-pelan, menatap rebah dan gemas, mendekat kepada malam hingga malam bisa merasakan napas siang yang berat dan panas pada tengkuknya, hingga ia hanya berdiri tegang.

Tangan-tangan siang mulai meraba tubuhnya, membelit seperti ular meliuk-liuk mencari titik-titik yang lembut dan hangat diantara kegelapan gaunnya. Malam mulai gelisah dalam pelukan siang karena siang mulai mengecup-ngecup lehernya. Dan sekarang jari-jari siang telah berkelana pada titik hangat dekat pahanya.
“Aaaaahhh.”
Malam mendesah, menggeliat. Jari siang bergerak makin kencang hingga malam makin menggeliat. :Ahhh…..Ahhhh.” Malam ingin menyingkirkan jari siang, tapi siang memeluknya makin erat hingga malam hanya bisa terengah-engah dalam pelukannya yang panas dan merasakan lingganya yang terasa panas dari matahari tengah hari, yang keras seolah siang pun berusaha menahan diri.

Siang bernapas pelan di leher malam yang terengah-engah. Tangannya menyususri pundak malam, sehingga gaunnya yang gelap pun terdorong jatuh. Ah, tubuhnya hanya ditutupi kain yang tipis kemerahan, tapi siang pun ternyata melepaskannya juga. Dengan pelan juga sedikit tidak sabar, dilepasnya kain itu dan dilemparnya jatuh di tepi langit, hingga langit sekarang bersemburat merah.

Malam sekarang polos telanjang, diusapnya lengan-lengannya sendiri, kedinginan. Tapi, siang dibelakangnya segera memeluk, mengusap-usap pelan, pinggul, perut, dan dadanya yang lembut, tak tertutup apapun. malam bisa merasakan jari-jari siang yang kasar dan tebal, menuruni lekuk pinggang hingga pinggulnya yang halus, dan gemas meremas bagian belakang pinggulnya. Tangannya yang satu lagi hanya bermain-main di ujung-ujung dada malam, sesekali meremas dan turun mengusap-usap lembut kulit perutnya.

Siang seperti tetap menahan, pelan-pelan digendongnya malam dan ditidurkannya diatas peraduan yang berwarna nila itu dan sekarang nila juga turut melapisi langit.

Malam berbaring memandangi siang yang balik menatapnya dengan mata yang sarat. siang menanggalkan semua yang dipakainya. Ah, sudah. Siang pun turun menindih malam yang rebah, penuh rasa mencium bibir malam yang lembut. Bibir siang begitu hangat, sehingga malam balik mencium begitu bergairah, dipegangnya leher siang dari bawah. Lidah malam bergelut dengan lidah siang, saling menarik, menjilat, dan menghisap bibir. Siang makin tegang, kecupan malam begitu lembut, hangat, basah dan bergairah, begitu membuatnya gemas. Telah basah liang malam yang sambil berciuman ia sentuh-sentuhkan. Siang turun lebih ke bawah, ke dada mlam. Puting-putingnya yang gelap ia hisap, dimainkannya dengan lidah. Malam mendesah, dan siang pun mengigit-gigit kecil, desahan malam makin keras.
“Ahhhh….Ahhhhh…Ahh”
Malam makin tidak bisa diam, pinggulnya bergoyang dibawah tindihan siang.

Ah, siang sudah tidak tahan, ia menekan pada liang malam. (Ahhhhh!) Berulang-ulang diangkatnya dan ditekan (Ahh, ahhh, ahhh!). Siang berulang-ulang masuk dan keluar dan malam terus merintih, hampir-hampir tak kuat. Siang terus menggerakkan pinggulnya dan malam sudah hampir tak bisa bersuara, hanya matanya setengah terpejam, dan punggungnya melengkung, dicengkeramnya lengan siang kuat-kuat.

Ahhh! Siang tak tahan lagi!
Lingga malam membesar, bergetar dan “Rrrgggh….Hmmmmmmmh…..hmmmh……”
Ia menggeram dan erat tenggelam dalam pelukan malam. Mlam hanya pelan mendesah, memeluk erat, mengawan dalam menerima air kehidupan yang terpancar.

Siang melepas miliknya dari liang malam, mereka berpelukan bersisian. Keduanya terengah-engah, tubuh ditutupi keringat-keringat halus, namun kuyup.

Malam membiarkan siang mencari dadanya, membiarkannya puas menghisap dan tertidur sangat pulas. Malam melepas pelukannya dan beranjak turun. Dengan sayang dipandanginya yang lelah setelah bercinta dan ia pun pergi.

***

Aku masih ditepi pantai, masih tertegun menatapi langit, yang kini gelap karena malam telah turun. Aku tidak lagi duduk namun mundur ke arah darat, karena percintaan siang dan malam tadi telah membuat peraduan langit berderak-derak hingga air laut pun pasang.
Edan! umpatku

Mereka memang gila, sakit jiwa. Bercinta diatas langit hingga terlihat seisi bumi. Walau seisi bumi pun acuh kepada mereka seperti mereka yang sama sekali tak menghiraukan siapapun yang memandangi mereka.

Bedebah, mereka memang bedebah. Beraninya bercinta begitu asik dan nikmat di depan hidungku, saat mereka tau aku tidak bisa bersama dirimu. Aku lempar batu ke langit sebagai tanda kemarahanku dan rasa iri hatiku.

Siang dan malam sialan. Mereka berjalan lambat seperti merangkak saat kita terpisah, dan berlari seperti angin, berlalu dengan cepat saat kita bersama.

Diatas sana malam pun hanya diam seperti menertawakan aku yang kesepian sendirian. Begitu angkuhnya dia dengan gelap miliknya. Aku hanya balik tertawa menantang malam dengan sombongnya berkata “Jika nanti bertemu dengannya, percintaan siang dan malam yang menggetarkan tepian langit tidak ada apa-apanya.”

Dan aku beranjak meninggalkan laut yang sudah pasang dan malam yang sendirian….

#Dalam sebuah buku hitam tanpa nama, ditulis dengan berjuta rasa, milikku yang tak diketahui#

dari artikelku di kompasiana

http://fiksi.kompasiana.com/cerpen/2012/02/21/langit-peraduan-cinta-siang-dan-malam/

Plagiat vs Dosen

sebagai mahasiswa emang dituntut untuk kreatif. ya memang harus kreatif dan agak keidealisan dikit giu…

aku mau sharing tentang pengalamanku di ruang dosen saat konsul tugas manajemen.

aku dan kelompokku dapat tugas manajemen rumah sakit dengan mengobservasi salah satu rumah sakit swasta islam di Semarang. Menurut susunan laporan makalah adlah harus ada kerangka teori atau tinjauan teori. kebetulan kelompokku sangat pede dengan hasik observasi, kami tidak tau susunan laporan yang harus dikerjakan. saat akan konsul, kami baru mengetahui tentang format laporan tersebut. alhasil kami menunda beberapa jam, kurang lebih 2 jam. kami mengkopi salah satu tinjauan teori dari kelompok lain.

awalnya sih kami santai saja, kami hanya mengubah beberapa kata dan menghilangkan sedikit paragraph. kami kurang teliti dalam mengedit tulisan tersebut.

tiba saat konsul, kelompok kami kebagian no 4 maju konsul dengan dosen pembimbing. saat di meja dosen pembimbing, kami mempresentasukan dan menunjukkan makalah dalam bentuk soft copy. saat kami kan lanjut ke hasil observasi. diosen kami minta untuk berhenti. STOP!!!!!

STOP!!!!!!!

wah, lha ini yang namanya duluan mana ayam sama telur?

baru saja tadi kelompok pertama menyajikan hal yang sama. eeehh di kelompok selanjtnya juga ada dan sama. mana kesalahan tanda baca dan tulisannya percis pula.

akhirnya disitu kami diceramahi habis2an ma dosen..

waaahhhh kapok dah..

aku menyadari sesuatu, jika tidak ingin disebut plagiat, tulislah teori itu dengan sumber daftar pustaka yang jelas. karena setauku sekarang mencontek lkima kata aja udah dianggap plagiat.

sebenarnya kata plagiat, plagiarisme udah gak asing lagi di kalangan mahasisa. banyak mahasiswa yang melakukan plahiat tanpa menyadarinya..

mau jadi apa bangsa ini kalo generasi muda kita aja udah membudayakan plagiat??

harus kita ubah paradigma itu mulai detik ini.

STOP PLAGIAT!!!

merusak moral bangsa….

 

Benci atau Suka

Cerita ini saya dapatkan dari bukunya Pak Paul Arden, judulnya Whatever You Think, Think the Opposite.

Seorang teman saya mengajak kawannya untuk melihat pameran seni di utara london. Pada dasarnya pameran tersebut menampilkan tumpukan batu bata yang membentuk kursi dan tempat duduk berlengan, yang dicat dengan warna-warna primer.

Setelah melihatnya, kawannya berjata “kamu jauh-jauh mengajak saya hanya untuk melihat tumpukan sampah ini padahal kita bisa saja makan siang enak?” ia terus mencela karya seni itu dalam perjalanan balik kek kantor.

Ketika sampai kantor, teman saya berkata, “kamu bilang kamu tidak suka karya seni itu, tetapi kamu tidak berhenti membicarakannya sejak kamu melihatnya pertama kalinya.”

Tidak peduli apakah ia menyukainya atau tidak, ia tidak dapat melupakannya.

Jika suatu karya itu segar dan baru, anda tidak boleh berharap akan segera menyukainya, karena anda tidak mempunyai perbandingan untuk karya itu.

Seni yang bagus mengkomunikasikan dirinya sendiri. Itu tidak berarti bahwa anda menyukainya.

Jadi lain kali jika anda mengunjungi pameran seni, atau melihat karya seni apapun, perhatikan apa efeknya bagi anda dan cobalah membentuk opini anda sendiri. Dengan demikian, anda menjadi seorang kritikus dan bukan perpanjangan lidah opini orang lain.

Welcome to Indonesia 2010

What will be happened with the Indonesia ten years overcome? There is possibility tahat biggest state in South-East Asia can go up like the big nations of Europe and become the middle strength after United States, China, Uni Europe, and India. But, it just one possibility. There are some condition absolutely which must be fulfilled in advance. Firstly, every year Indonesia reach the growth domestic product of bruto. Secondly, degrading the state of debt and decreasing the amount of poorness. Thoerdly, strengthening to democratize and rule of law. Next, protecting human right. Lastly, modernize the state formation and erasing the corruption.

According to condition which must be chockablock with the existing fact now, it seems very difficult for this country as equivalent as the nations of veto right owner. INDONESIA not possible can go forward otherwise degrading the corruption level and strengthening to democratize. According to Transparency International, Indonesia is most corrupt state in world, and Jakarta is the corrupt town. That is not only making Indonesian people difficulty and also overseas bussinessman must to pay for multifarious service which in fact have to be obtained free of charge.

Other problem that also influence the growth of Indonesia state is the problem of health. Whether less health service totally and also less indonesian people awareness to health. In this time health service of hospital less effective. Service to economic class which is generally free of charge be uncared and less getting to attention. The point of view like that must be altered by this nation so that ten years come ready to become the healthy super of Indonesia 2020.

The growth rate every year increase progressively, possibility in 2020 that the resident of indonesia increase around 20-30 % from previously. This matter is inverse with proportional of employment and also fundamental food-stuff supply which must be fulfilled. Because agriculture farm narrow progressively was effect by extension of settlement on a large scale. Food price even also progressively increase every year.

Price of foods which increase every year, more make number of bad nutrient suffer. Subsidy from government which has been distributed can not suffice needs of food from under society. Sometimes, subsidy from government has been distributed, often undistributed to under society. Many of certain parties which abuse this subsidy. Less of job vacancy, indirectly also affect increase number of bad nutrient suffer. The more people who have not worked, the higher number of poverty. So, it make a family more difficult to fulfill their family’s nutrient.

the picture of indonesia in 2020 have explained above. Problem like The high growth rate require to be depressed for balance and availibility of employment. Sufficient of Nutrition to indonesia is very required to assist the development of human resource with good of quality. In each journey of state which is from developing countries into developed countries have to be drawn up a lot of change.

Perawat dan Semut

Perawat dan Semut, suatu analogi yang menurutku cukup tepat. Mengapa aku bilang seperti itu, lihat saja kawan, begitu banyak perawat di negeri kita, bak semut berada dalam sebuah koloni. Bahkan mungkin jumlah perawat ataupun calon perawat di negri kita sudah mengalahkan jumlah semut (mungkinkah?). Begitu banyak berdiri institusi pendidikan di daerah-daerah yang mencetak perawat. Dan hal ini dapat menjadi bumerang sendiri bagi perawat.

Kenapa tidak? Kawan-kawan pasti mengeri keadaan ini. Bak perang antar koloni semut.  Ajang kompetitif dengan rekan seprofesi, sungguh sangat memprihatinkan. Saling menjatuhkan, dan ini akan membuat banyak pengangguran perawat. Memang sungguh menjadi ketakutan sendiri pada diri kawan-kawan semua bukan?

Tapi kawan, tunggulah dulu jangan kecewa. Kita masih belum selesai dengan sang Semut. Kawan pernah lihat tentang bagaimana semut bekerja sama dalam membangun koloni?

Hebat bukan?..

Semut hidup berkoloni, di dalam sarang dengan struktur sosial yang sangat maju. dan mereka tidak mengenal konsep semacam diskriminasi, kaya, miskin atau perebutan kekuasaan seperti yang terjadi pada manusia. Semut merupakan salah satu kelompok yang paling “sosial” dalam genus serangga dan hidup sebagai masyarakat yang disebut “koloni”, yang “terorganisasi” luar biasa baik. Tatanan organisasi mereka begitu maju sehingga dapat dikatakan dalam segi ini mereka memiliki per-adaban yang mirip dengan peradaban manusia.

Sama halnya dengan perawat, jumlahnya membludak setiap tahun, dan bisa anda bayangkan berapa jumlahnya yang diluluskan tiap institusi tiap tahunnya. Sungguh angka yang sangat mengesankan, seperti koloni yang mengirim pasukannya untuk menyerbu sebuah objek yang tak lain dan tak bukan adalah rumah sakit. Ironisnya jumlah rumah sakit perbandingannya dengan jumlah perawat sangatlah sedikit.

Apabila kita sadar akan fenomena perawat saat ini, alangkah baiknya kita berpikir kedepannya untuk bagaiman memajukan para perawat yang sekian banyak ini, utamanya dalam bidang keprofesiannya. Agar perawat dan ilmu keperawatan ini tidak dianggap remeh oleh masyarakat luas khususnya di Indonesia.

Banyak sekali perilaku koloni semut yang patut kita contoh. Seperti sistem komunikasi yang sempurna dari semut. Semut menggunakan feromon untuk berkomunikasi dengan sesamanya. Dalam penelitian yang dilakukan pada makhluk sosial seperti semut, lebah, dan rayap yang hidup berkoloni, respon hewan-hewan ini dalam proses komunikasi digolongkan dalam beberapa kategori utama: mengambil posisi siaga, bertemu, membersihkan, bertukar makanan cair, mengelompok, mengenali, mendeteksi kasta.

Semut, yang membentuk struktur sosial yang tertib dengan berbagai respon ini, menjalani hidup berdasarkan pertukaran berita timbal balik, dan tidak mengalami kesulitan melakukannya. Dapat dikatakan bahwa semut, dengan sistem komunikasi yang mengesankan itu, seratus persen berhasil dalam hal-hal yang kadang tak dapat diselesaikan atau di-sepakati manusia melalui berbicara (misalnya bertemu, bercerita, mem-bersihkan, bertahan dan lain-lain).

Seandainya antar perawat memiliki sistem komunikasi seperti yang dimiliki oleh semut, alangkah dahsyatnya kekuatan perawat diseluruh negeri ini. Bersama dalam membantu menolong pasien. Sungguh jalinan komunikasi yang erat antar perawat dapat membuat informasi terbaru yang ada di keperawatan dapat berkembang pesat.

Kehidupan sosial semut dalam bekerja sama membangun markas koloni juga perlu kita contoh. Sebagai aplikasi dalam dunia keperawatan misalanya, dengan ilmu yang kita punya dapat membangun Home Care Nursing bersama dengan perawat lainnya. Hal ini dapat dijadikan pilihan selain bekerja di rumah sakit. Dengan adanya Home Care Nursing akan dapat membantu masyarakat umum dalam kehidupan kesehatannya selain itu juga dapat menunjukkan eksistensi keperawatan yang mandiri. Tentunya itu dapat dilakukan dengan kerja sama dan komunikasi.

Sungguh semut merupakan hewan yang sangat inspiratif bagi saya. Semt membuat saya berkhayal dan membayangkan bagaimana jika perawat di negeri ini bersatu padu membangun sebuah jebolan terbaru yangh dapat membanggakan ilmu keperawatan.

Bengong ngapain??

hmmmm..

gimana ya rasanya punya dua cowok..

kayaknya oke juga..

ah tapi jangan lah….gak boleh itu dosa..

membohongi orang yang sayang dengan kita itu gag baek..

hehehehe…..hari ini aku datang ke kampus buat latihan paduan suara, setelah itu aku sarapan di kantin. Kemudian aku ngenet di perpustakaan kampus,, aku bingung mau ngapain…

ya sudah saya berkhayal aja..gimana seandainya punya 2 pacar?????

Menyenangkankah???atau malah bikin pusing…??

yang jelas asal dua-duanya gag satu kampus, gag satu kos, gag satu desa gag apa…hahahahaha…lain kota boleh lah,,wkwkwwkwah bercanda mulu anes ini..

yang jelas anes sekarang harus rajin belajar meskipun gag punya gandengan…eits siapa bilang gag punya gandengan …itu kura2 dikamar mau dikemanain…Oh iya…anes punya kura-kura…

hai kali ini aku bercerita tentang burung kiwi….

wahhh, ternyata gendut ya…lucu pula..semua suka kiwi…

ames suka sekali dengan kiwi..

Awan Tag