Akan ku tulis hal yang ku suka dan mudah-mudahan bermanfaat bagi kita semua.

Posts tagged ‘lansia’

Komunikasi pada Lansia di Panti Wredha dan aplikasinya

Ny. R, 60 tahun, janda, baru saja dimasukkan ke panti wreda oleh keluarganya. Ketika baru datang, perawat seringkali melihat Ny. R menangis. Bila ditanya oleh perawat, Ny. R hanya diam dan tidak mau bicara dan menjauh. Tidak jarang Ny. R berdiam diri di kamar. Pertanyaan :
1. Bagaimana melakukan pengkajian pada Ny. R?
2. Data apa saja yang dibutuhkan untuk mengidentifikasi masalah pada Ny. R?
3. Bagaimana melakukan komunikasi yang tepat dengan Ny. R?
4. Apa saja yang dibutuhkan perawat untuk bisa berkomunikasi dengan Ny. R?

  1. Pengkajian pada Ny. R

Pengkajian dilakukan dengan metode anmnesa terhadap klien, keluarga, serta lingkungan sekitar klien.  Anamnesa ini dilakukan dengan menggunakan pendekatan komunikasi terapeutik terhadap klien kelompok usia lansia secara fisik, psikologis, sosial, dan spiritual.

a. Pendekatan fisik

Pendekatan ini digunakan untuk mencari informasi tentang kesehatan obyektif, kebutuhan, kejadian yang dialami, perubahan fisik organ tubuh, tingkat kesehatan yang masih bisa dicapai dan dikembangkan serta penyakit yang dapat dicapai progresifitasnya.  Pendekatan ini relatif lebih mudah dilaksanakan dan dicarikan solusinya karena riil dan mudah diobservasi.

Pada pendekatan fisik dengan lansia harus diperhatikan perubahan fisik pada lansia seperti penurunan pendengaran, penurunan penglihatan, dan proses penuaan yang normal.

b. Pendekatan psikologis

Pendekatan ini sifatnya abstrak dan mengarah pada perubahan perilaku, maka umumnya membutuhkan waktu yang lebih lama.  Untuk melaksanakan pendekatan ini, perawat berperan sebagai konselor, advokat, supporter, interpreter terhadap segala sesuatu yang asing.  Sebagai penampung masalah-masalah, rahasia yang pribadi, dan sebagai sahabat yang akrab dengan klien.

c. Pendekatan sosial

Pendekatan ini dilaksanakan untuk meningkatkan keterampilan berinteraksi dengan lingkungan.  Mengadakan diskusi, tukar pikiran, bercerita, bermain, atau mengadakan kegiatan-kegiatan kelompok merupakan implementasi dari pendekatan ini agar klien dapat berinteraksi dengan sesama lansia maupun dengan petugas kesehatan.

d. Pendekatan spiritual

Perawat harus bisa memberikan kepuasan batin dalam hubungannya dengan Tuhan atau agama yang dianutnya terutama bila klien dalam keadaan sakit atau mendekati kematian.  Pendekatan spiritual ini cukup efektif terutama bagi klien yang mempunyai kesadaran yang tinggi dan latar belakang agama yang baik.

Langkah-langkah pada saat melakukan pengkajian dengan wawancara pada lansia yaitu :

1)      Perawat membuka wawancara dengan memperkenalkan diri dan
menjelaskan tujuan dan lama wawancara.

2)      Berikan waktu yang cukup kepada pasien untuk menjawab, berkaitan
dengan pemunduran kemampuan untuk merespon verbal.

3)      Gunakan kata-kata yang tidak asing bagi klien sesuai dengan latar
belakang sosiokulturalnya.

4)      Gunakan pertanyaan yang pendek dan jelas karena pasien lansia
kesulitan dalam berfikir abstrak.

5)      Perawat dapat memperlihatkan dukungan dan perhatian dengan
memberikan respon nonverbal seperti kontak mata secara langsung,
duduk dan menyentuh pasien.

6)      Perawat harus cermat dalam mengidentifikasi tanda-tanda kepribadian
pasien dan distress yang ada.

7)      Perawat tidak boleh berasumsi bahwa pasien memahami tujuan dari
wawancara pengkajian.

8)      Perawat harus memperhatikan respon pasien dengan mendengarkan
dengan cermat dan tetap mengobservasi.

9)      Tempat mewawancarai diharuskan tidak pada tempat yang baru dan asing
bagi pasien.

10)  Lingkungan harus dibuat nyaman dan kursi harus dibuat senyaman
mungkin.

11)  Lingkungan harus dimodifikasi sesuai dengan kondisi lansia yang sensitif
terhadap, suara berfrekuensi tinggi atau perubahan kemampuan penglihatan.

12)  Perawat harus mengkonsultasikan hasil wawancara kepada keluarga
pasien atau orang lain yang sangat mengenal pasien.

13)   Memperhatikan kondisi fisik pasien pada waktu wawancara

2. Keempat pendekatan di atas memberikan informasi pengkajian terhadap klien sebagai berikut:

PENGKAJIAN

  1. Identitas Diri

1)      Nama/Nama panggilan      : Ny. R

2)      Tempat tgl lahir/usia          : Semarang, 14 Januari 1950

3)       Jenis kelamin                    : Perempuan

4)      A g a m a                           : Islam

5)      Pendidikan                                    : SPG

6)      Alamat                              : Semarang

a. Riwayat Psikososial

Klien dulunya tinggal bersama anak beserta menantunya.  Klien dititipkan di panti wreda karena kesibukan anaknya agar klien lebih terurus dan banyak teman.  Sejak saat klien masuk panti wreda, klien merasa terbuang dan cenderung menarik diri dari lingkungan sosial di panti tersebut.  Seringkali klien menangis, diam tak berbicara walaupun diajak berkomunikasi.

b. Riwayat Spiritual

Meski terlihat apatis, klien tetap beribadah seperti biasanya.

c. Kebutuhan Komunikasi dan Mental

Berbicara hanya seperlunya, terlihat diam, acuh tak acuh, dan menangis saat diajak berbicara. Kontak mata kurang baik ketika diajak berbicara, dan banyak menunduk. Keadaan emosi terlihat murung dan sedih. Klien jarang berkomunikasi dengan perawat maupun lansia lain yang juga tinggal panti wreda.

Data identifikasi masalah pada Ny. R

Data subjektif

  1. Mengungkapkan enggan untuk memulai hubungan/pembicaraan
  2. Mengungkapkan perasaan malu untuk berhubungan dengan orang lain
  3. Mengungkapkan kekhawatiran terhadap penolakan oleh orang lain

Data Objektif

  1. Kurang spontan ketika diajak bicara
  2. Apatis
  3. Ekspresi wajah kosong
  4. Menurun/tidak adanya komunikasi verbal, cenderung diam, sering menangis
  5. Bicara dengan suara pelan dan tidak ada kontak mata saat berbicara

3. Teknik komunikasi yang tepat pada Ny. R

a. Teknik asertif

Asertif adalah sikap yang dapat menerima dan memahami pasangan bicara dengan menunjukkan sikap peduli, sabar untuk mendengarkan dan memperhatikan ketika pasangan bicara agar maksud komunikasi atau pembicaraan dapat dimengerti.  Asertif merupakan pelaksanaan dan etika berkomunikasi. Sikap ini akan sangat membantu petugas kesehatan untuk menjaga hubungan yang terapeutik dengan klien lansia.

b. Responsif

Reaksi petugas kesehatan terhadap fenomena yang terjadi pada klien merupakn bentuk perhatian petugas pada klien. Ketika perawat mengetahui adanya perubahan sikap atau kebiasaan klien sekecil apapun hendaknya segera menanyakan atau klarifikasi tentang perubahan tersebut, misalnya dengan mengartikan pertanyaan, “apa yang sedang ibu pikirkan saat ini? Apa yang bisa saya bantu?”. Berespon berati bersikap aktif, tidak menunggu permintaan bantuan dari klien. Sikap aktif dari petugas kesehatan ini akan menciptakan perasaan tenang pada klien.

c. Supportif

Perubahan yang terjadi pada lansia, baik pada aspek fisik maupun psikis secara bertahap menyebabkan emosi klien relatif menjadi lebih labil. Perubahan ini perlu disikapi dengan menjaga kestabilan emosi klien lansia, misalnya dengan mengiyakan, senyum, mengannguk kepala ketika klien mengungkapkan perasaannya sebagai sikap hormat dan menghargai selama lansia berbicara. Sikap ini dapat menumbuhkan kepercayaan diri klien lansia sehingga lansia tidak merasa menjadi beban bagi keluarganya, dengan demikian diharapkan klien termotivasi untuk mandiri dan berkarya sesuai kemampuannya. Selama memberi dukungan baik secara materiil maupun moril, petugas kesehatan jangan sampai terkesan menggurui atau mengajarkan klien karena ini dapat merendahkan kepercayaan klien kepada perawat. Ungkapan-ungkapan yang bisa memberi motivasi, meningkatkan kepercayaan diri klien tanpa terkesan menggurui atau mengajari, misalnya “saya yakin bapak/ibu, lebih berpengalaman dari saya, untuk itu kami yakin bapak/ibu mampu melaksanakan……….. dan bila diperlukan kami siap membantu.”

d. Sabar dan ikhlas

Seperti diketahui sebelumnya bahwa klien lansia umumnya mengalami perubahan yang terkadang merepotkan dan kekanak-kanakan. Perubahan ini apabila yidak disikapi dengan sabar dan ikhlas dapat menimbulkan perasaan jengkel bagi perawat sehingga komunikasi yang dilakukakn tidak terapeutik, solutif, namun dapat berakibat komunikasi berlangsung emosional dan menimbulkan kerusakan hubungan antara klien dengan petugas kesehatan.

4. Kompetensi yang dibutuhkan perawat untuk  berkomunikasi dengan Ny.R antara lain

-           Menguasai bahan/pesan yang akan disampaikan

-           Menguasai bahasa klien

-           Memiliki keyakinan

-           Bersuara lembut

-           Percaya diri

-           Ramah (menunjukkan penerimaan)

-           Sopan dan santun

-           Jujur dan bijaksana

Disamping itu perlu diciptakan lingkungan yang mendukung komunikasi , misalnya suasana terbuka,akrab, santai, bertatakrama dengan posisi menghormat dan harus memahami keadaan lansia, menyediakan waktu ekstra bagi lansia untuk menjawab pertanyaan, mendengar aktif, menjaga kontak mata, menetapkan topik dalam satu waktu, serta mengawali percakapan dengan topik sederhana.

Aspek yg perlu dikaji ttg seksulitas pada lansia

Wanita

}Riwayat ginekologi :
qObstetri dan ginekologi (menstruasi, pasca menopause, pembedahan ginekolog,terapi estrogen)
qSaluran genetal (rabas vagina,pendarahan atau bercak darah pada vagina, kekeringan atau rasa gatal pada vagina,nyeri pada saat kopulasi)
qPayudara (Riwayat kanker payudara pada keluarga, benjolan payudara, nyeri tekan, gatal pada puting, sensasi seperti ditarik pada payudara)
qFaktor lain(inkontinensia urin,konstipasi)
qPemeliharaan kesehatan (px pelvis,papsmea,px payudara,mamogram,sadari)
qFaktor psikososial(depresi, ansietas)
Pria
}Riwayat ginekologi:
qPembesaran kelenjar prostat
qPenurunan sekresi prostat
qPenurunan posisi skrotum
qPengerasan dan pengecilan testis
qPenyebaran rambut pubis tidak merata
qPenurunan kadar testosteron plasma
qPenurunan pembentukan progesteron
qPenurunan fungsi seks(penurunan libido dan potensi)
qRespon seks yg melambat
qInkontinensia urin
qPeningkatan insiden kanker saluran genitourinaria
}
Tahapan hubungan seks pada lansia
WANITA
}Arousal

-   Penundaan dn pengurangan volume skresi vagina

-Penundaan dan penurunan ekstansi vagina
-Pengurangan konstriksi introitus
}ORGASME
-Penurunan kontraksi orgasme
-Terkadang nyeri spasme uterus
}POST ORGASME

- Iritasi vagina dan nyeri klitoris sebagai hasil dari trauma mekanik

}EXTRAGENITAL
-Penurunan volume payudara selama arousal
-Pengurangan pembesaran areola
-Retensi kembali postorgasme pada ereksi puting
-Jarang terjadi kontraksi sfingter rektal
-Iritabilitas kandung kemih dan uretra
-BAK segera saat postcoitus

PRIA

}Arousal
-Penundaan dan pengurangan ereksi
-Interval yg lama utk enjakulasi
-Perasaan yg rendah utk orgasme yg akan dtg
-Periode pendek utk inevitabilitas enjakulasi
}ORGASME
-Waktu ejakulasi lebih pendek
-Penurunan ekspulsif kontraksi uretra
-Penurunan produksi cairan semen
-Penurunan produksi air mani
}POST ORGASME
-Ereksi cepat hilang
-Periode refrakter kembali
}EXTRAGENITAL

-  Kurang terlihat pembengkakan dan ereksi puting

-Ketiadaan spasme pada otot genital saat klimaks
-jarang terjadi kontraksi sfingter rektal

Smeltzer, Suzanne C. 2002. buku ajar keperawatan medikal-bedah Brunner&Suddarth. Jakarta : EGC

Lueckenotte, annette.2000. Gerontological Nursing Ed. 2. St. Louis, Missiouri:Mosby Inc

Stanley & Beare.2007. Buku ajar Keperawatan Gerontik Vol. 2. Jakarta: EGC

Hipertensi

Adalah peningkatan systole, yang tingginya tergantung umur individu yang terkena. Tekana darah berfluktuasi dalam batas-batas tertentu, tergantung poisi tubuh, umur, dan tingkat stress yang dialami. Hipertensi juga sering digolongkan sebagai ringan, sedana atu berat berdasarkan tekanan diastole. Hipertensi ringan bila tekanan darah diastole 95-104, sedang 105-114, dan berat tekana diastolenya <115.

Hipertensi dengan peningkatan tekanan systole tanpa disertai peningkatan tekanan diastole lebih sering pada lansia, sedangkan hipertensi peningkatan tekanan diastole tanpa disertai peningkatan tekanan systole lebih sering terdapat pada dewasa muda. Hipertensi dapat pula digolongkan sebagai esensial atau idiopatik, tanpa etiologi spesifik, yang paling sering dijumpai. Bila ada penyebabnya disebut hipertensi sekunder. Ada lagi istilah hipertensi benigna dan maligna, tergantung perjalana penyakitnya. Bila timbulnya berangsur, disebut benigna ; bila tekanannya naik dan cepat, hipertensi maligna, dan banyak komplikasi, seperti gagal ginjal, CVA, hemoragi retina, dan ensefalopati.

Etologi

Usia. Insidens hipertensi makin meningkat dengan meningkatnya usia. Hipertensi pada yang berusia kurang dari 35tahun dengan jelas menaikkan insiden penyakit arteri koroner dan kematian premature.

Kelamin. Pada umunya insidens pada pria lebih tinggi daripada wanita, namun pada usia pertengahan dan lebih tua, insidens pada wanita mulai meningkat, sehingga pada usia diatas 65 tahun, insidens pada wanita lebih tinggi.

Ras. Hipertensi pada yang berkulit hitam paling sedikit dua kalinya pada yang berkulit putih. Akibat penyakiy ini umumnya lebih berat pada ras kulit hitam. Misalnya mortalitas pasien pria hitam dengan diastole 115 atau 3,3 kali lebih tinggi daripada pria berkulit putih, dan 5,6 kali bagi wanita putih.

Pola hidup. Factor seperti pendidiksn , penghasilan, dan factor pola hidup lain telah diteliti tanpa hasil yang jelas. Penghasilan rendah, tingkat pendidikan yang rendah, dan kehidupan atau pekerjaan yang penuh dengan stress agaknya berhubungan dengan insidens hipertansi yang lebih tinggi. Obesitas dipandang sebagai resiko paling utama. Bila berat badannya turun, tekanan darahnya sering turun menjadi normal. Merokok dipandang sebagai resiko tinggi bagi hipertensi dan penyakit arteri koroner.

Diabetes Melitus. Hubungan antara diabetes mellitus dengan hipertensi kurang jelas, namun secara statistic nyata ada hubungan antara hipertensi dan penyakit arteri koroner. Penyebab utama kematian pasien diabetes mellitus adalah penyakit kardiovaskuler, terutama yang mulainya dini dan kurang control. Hipertensi dengan diabetes mellitus meningkatkan mortalitas.

Manifestasi klinis hipertensi

Bila timbul gejala, penyakit ini sudah lanjut. Gejala klasik seperti sakit kepala, epistaksis, pusing, dan tinistus yang diduga berhubungan dengan dengan naiknya tekanan darah, ternyata sama seringnya dengan yang terdapat pada yang tidak dengan tekanan darah tinggi. Namun gejala sakit kepala sewaktu bangun tidur, mata kabur, depresi, dan nokturia, ternyata meningkat pada hipertensi yang tidak dionati. Empat sekuel utama akibat hipertensi adalah stroke, infark miokard, gagal ginjal, dan ensefalopati.

Jantung dan Usia Lanjut

Proses menua belum dikuasai benar oleh para ahli. Sekiranya ini sudah diketahuidengan baik, maka akn lebih mudah membedakan mana kelainan karena proses penuaan dan yang karena penyakit. Sebab, banyak sekali terlihat, keduanya member gejala yang sama. Meski demikian, untuk jantung yang mengalami proses penuaan ada beberapa perubahan yang dapat diketahui. Pertama,bilik jantung kiri mengalami penebalan.

Dalam proses penuaan ini jaringan jantung mengalami kekakuan utamanya pada kelep jantung. Dengan demikian, ada penurunan kekuatan otot jantung dan fungsi jantung. Dalam proses menua ini tampaknya tidak ada obat khusus yang menghambatnya. Berate tidak ada obat untuk menghilanhkan kekaukan katup atau memperbaiki kekuatan otot jantung. Karena itu beberapa obat penyakit jantung tidak mempunyai efek pada proses penuaan jantung. Pencegahan yang paling baik adalah dengan memperbaiki factor-faktor yang beasal dari luar tubuh yaitu cara hidup. Menjauhkan diri dari rokok, baik itu dengan menghisap secara langsung atau menghisap asap rokok tanpa menghisap rokok. Karena itu, perlu sekali hidup dalam ruangan yang bebas dari asap rokk.

Selanjutnya, agar membiasakn hidup dengan makan makanan yang sehat secukupnya. Jangan sampai berlebihan, karena bisa menyebabkan kegemukan dan membebani jantung. Jantung akan bekerja lebih keras untuk mengalirkan darah yang cukup pada seluruh tubuh. Akibatnya, dapat terjadi pembesaran jantung.

Berolahraga secara teratur. Memang olahraga sebaiknya dilakukan sejak kecil atau muda, sehingga merupakan bagian hidup. Denga demikian otot-otot jantung terlatih dan kelebihan makana dibakar sehingga tidak menumpuk menjadi lemak yang berlebihan.

Selanjutnya, kebiasaan memeiksa dirisecara teratur akan sangat bermanfaat bagi kesehatan. Dengan cara ini, dapat diketahui dengan cepat kalau ada kelaina yang berbahaya, sehingga akan dapat dengan segera mencegah dan mengobatinya. Bagi anda, hasil pemeriksaan dokter menunjukkan jantung t8idak sakit. Anda harus yakin akan hal itu. Anjuran dokter untuk berolahraga secara teratur adalah baik. ikutilah pirsi latihan yang ditentukan agar tidak terjadi pembebanan pada jantung. Dengan mengikuti nasihat dokter, mudah-mudahan kesehatan anda, khususnya jantung akan tetap terjaga baik.

Teori Penuaan

Teori Radikal Bebas

Radikal Bebas adalah molekul atau bagian molekul yang tidak utuh lagi karena sebagian telah pecah atau melepaskan diri. Bagian yang pecah atau melepaskan diri ini melekat pada molekul lain dan merusak atau mengubah struktur dan fungsi molekul yang bersangkutan. Menurut Krohn, oksigen sangat reaktif, dan oksidasi dari protein, lemak, dan hidrat arang, dan unsure lain dalam tubuh, akan menghasilkan radikal bebas ini. Dalam proses menua, kecepatan unsure radikal bebas ini bertambah, melebihi kecepatan perbaikan atau pemulihannya. Vitamin E diduga melindungi mitokondria terhadap pengaruh buruk terhadap radikal bebas. Vitamin E berfungsi sebagai antioksidan, sehingga dapat menghambat proses penuaan.

Kegiatan radikal bebas juga dibangkitkan oleh pengaruh lingkungan, seperti produk samping dari industri plastic, ozon atmosfer, asap knalpot mobil dan motor, dll. Jadi tubuh manusia diserang dari luar dan dari dalam oleh radikal bebas. Karenanya manusia harus melindungi diri dari pengaruh radikal bebas dengan memilih makanan yang sesuai, agar dapat hidup lebih sehat. Dosis vitamin E (d-alfa-tocopherol) untuk usia kurang dari 0 tahun adalah 400 IU perhari dan untuk lebuh dari 40 tahun 800 IU perhari. Selain vitamin E, dianjurkan minum vitamin C (sebaiknya yang lepas berkala) 200mg/hari, dan Beta-carotene 25.000mg/hari. Protein hewani diganti dengan protein dari kedelai (tempe, tahu). Ikan yang dianjurkan adalah ikan sarden, mackerel, dan salmon. Pakai minyak goreng yang segar, yang paling baik adalah minyak zaitun.

Teori Imun

Teori ini menganggap proses penuaan itu suatu proses auto imun, artinya system imun tubuh tidak dapat lagi mengenali sel-selnya sendiri. Respon autoimun merusak sel, termasuk sel-sel imuno kompeten. Akibatnya kekebalan tubuh menurun, sehingga mudah terkena pelbagai infeksi, kanker, penyakit degenerative, penyakit autoimun, dan lain-lain. Proses penuaan terutama mempengaruhi sel T dari system imun.

Teori Hubungan Silang

Teori ini kadang-kadang disebut teori kolagen. Hubungan silang terjadi diantara struktur molecular yang biasanya terpisah. Unsur penyebab ini banyak terdapat di dalam makanan dan lingkungan luar, sehingga tidak mungkin lari darinya. Salah satu tanda telah terjadi hubungan silang adalah bila terjadi perubahan dalam jaringan ikat. Akibatnya kolagen tua menjadi kurang dapat larut, lebih kaku, mengakibatkan permeabilitas sel menurun, sehingga menghambat penghantaran nutrient, metabolit, antibody, dll melalui dinding pembuluh darah. Juga pelapis paru dan saluran cerna. Selai kolagen elastin juga mengalami perubahan. Contoh paling jelas terlihat pada kulit, yang menjadi kering dan keriput.

Teori Genetik

Hidup seseorang sudah diterapkan sebelum lahir pada gen dalam molekul DNA. Berarti seorang anak dari ayah atau kakek yang panjang umur memiliki perkiraan jangka hidup yang panjang pula, bila dibandingkan dengan seorang turunan dari orang tua berumur pendek. Pada umumnya wanita lebih panjang umur bila dibandingkan dengan pria (sampai 6 tahun). Orang kulit putih lebih berpanjang umur dibandingkan orang berkulit hitam.

Proses penuaan

Definisi proses penuaan itu tidak mudah, karena sulit untuk membedakan antara proses menua normal dan proses akibat penyakit. Penuaan merupakan proses multidimensional, yakni mekanisme perusakan

Dan perbaikan didalam tubuh atau system tersebut terjadi secara bergantian pada kecepatan dan saat yang berbeda-beda.

Kesehatan dan panjang umur dipengaruhi beberapa actor bawaan atau turunan, kebudayaan, rasa tau bangsa, dan nutrisi. Variasi dalam umur ini adalah fungsi genetic dan factor-faktor lingkungan. Apapun yang dilakukan, agaknya jangka hidup total terbatas sampai 90-110 tahun (yaitu lamanya DNA manusia dapat tahan hidup). Faktor lingkungan ada yang berasal dari luar dan ada yang dari dalam tubuh sendiri.

Berbagai percobaan dengan hewan menunjukkan hasil ang menggembirakan, karena proses penuaan itu dapat dihambat. Bagaimana pada manusia? Dikatakan bahwa program diet makrobiotik atau diet semi vegetarian yang cukup protein, rendah lemak, tinggi serat, banyak vitamin dan mineral serta antioksidan, sangat menyokong kebenaran tersebut diatas

komunikasi efektif pada lansia

komunikasi pada lansia berbeda dengan komunikasi dengan individu lain karena lansia itu pada dasarnya adalah unik.

lansia itu unik pada nilai, kepercayaan, persepsi, budaya dan pemahaman serta lingkungan sosial yang berbeda.

perbedaan tersebut dapat menghasilkan komunikasi yang tidak efektif antara perawat dengan lansia.

hal-hal yang perlu diperhatikan dalam berkomunikasi dengan lansia antara lain.

  1. perubahan fisik lansia, seperti penurunan pendengaran
  2. normal agging process
  3. perubahan sosial
  4. pengalaman hidup dan latar belakang budaya.

perubahan fisik

  • penurunan pendengaran

tuli konduksi : karena serumen, dan tulang yang tidak berfungsi

tuli sensori : penurunan saraf pendengaran. Ini paling banyak terjadi paa lansiakarena adanya normal agging proses. adanya penurunan sensori atau prebikusis membuat lansia enggan untuk berkomunikasi dengan orang lain.

solusinya adalah dengan menggunakan alat bantu dengar, bicara langsung dengan jelas dan pelan pada telinga yang  mengalami gangguan pendengaran, gunanya u7ntuk merangsang stimulus. minimalkan pembicaraan via telepon.

  • penurunan penglihatan

dapat mengganggu proses komunikasi karena gesture, ekspresi wajah, gerak bibir (kompensasi lansia dengan gangguan penglihatan)tidak dapat ditangkap secara maksimal.

solusinya adalah dengan menggunakan gesture dan ekspresi wajah dengan maksimal. berhadapan langsung ketika berkomunikasi, pencahayaan yang cukup, hindari cahaya yang bersinar dan terlalu menyilaukan, serta minimalkan komunikasi tertulis.

Normal Agging Process

adanya penirunan sensori dan penurunan memori adalah hal yang wajar bagi lansia. penurunan memori biasanya hanya dapat mengingat peristiwa yang lampau. pemrosesan informasi melambat.

perubahan sosial

timbul akibat adanya perubahan fisik dan normal agging process. solusinya adalah dengan diberi pemahaman dan diajak bersosialisasi.

pengalaman dan budaya

apa yang diyakini orang tua dengan orang yang masih muda misalnya sangat bertentangan. contoh lansia menganggap bahwa jam 8 malam itu sudah terlalu larut untuk menerima tamu.

jenis-jenis komunikasi

secara bahasa ada dua yaitu komunikasi nonverbal dan komunikasi verbal.

komunikasi non verbal

  1. simbol, contohnya cara berpakaian menentukan identitas pribadi seseorang.
  2. nada suara (tone voice), bisa menunjukkan emosi seseorang, mengindikasikan emosi pada lansia. Pada lansia saat kita berkomunikasi hendaknya menggunakan nada yang rendah.
  3. body language, dapat digunakan untuk memvalidasi maksud atau tujuan komunikasi. Body language pasien harus diperhatikan karena body language yang tidak sesuai dapat menjadi barier komunikasi. Oleh karena itu perawat harus menempatkan diri untuk berkomunikasi dengan lansia.
  4. Space or distance, and position. public space, area tidk ada hubungan dengan orang lain (>12 kaki). social space, komunikasi terjadi dalam tahap interpersonal (4-12 kaki). personal space, seberapa dekat orang dapat berkomunikasi dengan kita dan kita merasa nyaman (18 inci – 4 kaki). intimate space, hanya orang tertentu yang boleh masuk.
  5. gesture, digunakan untuk membantu menyampaikan maksud dari komunikasi. gesture sangat membantu pada orang yang tidak dapat mendengar.
  6. ekspresi wajah, digunakan untuk komunikasi antarbudaya dan bangsa. karena ekspresi takut, marah, sedih, senang, dll bisa ditunjukkan lewat ekspresi wajah.
  7. kontak mata, posisi sejajar menunjukkan respect terhadap lawan bicara
  8. kecepatan komunikasi, jangn tergesa-gesa ketika berkomunikasi dengan lansia, karena menyebabkan kebingingan dan frustrasi.
  9. waktu, terlalu menyampaikan di awal membuat lansia lupa. dan menyampaikan diakhir membuat stress atau frustrasi. komunikasi di malam hari mengganggu waktu tidur lansia.membutuhkan yang lebih lama dan sabar untuk komunikasi dengan lansia.
  10. sentuhan, metode untuk mengungkapkan perhatian dan caring. sentuhan terapeutik dapat menurunkan ansietasn depresi, dapat meningkatkan keberadaan dan rasa penghargaan bagi lansia.
  11. silence, bentuk komunikasi yang ditunjukkan ketika lansia berduka, cemas, sakit.

Komunikasi verbal

secara formal digunakan untuk menunjukkan maksud dan tujuan tertentu. secara informal untuk bersosialisasi. komunikasi efektif harus diawali dengan bahasa verbal yang tepat, seperti memanggil nama.

teknik komunikasi verbal

  1. teknik informing. Bahasa singkat danjelas, mudah dimenerti, pada teknik ini perawat bersifat aktif dan pasien pasif. akan tetapi metode ini tidak efektif.
  2. bertanya, Bertanya langsung: membantu untuk mendapat informasi spesifik. jika berlebihan dapat menyebabkan lansia defensif. (menggunakan pertanyaan tertutup ya/tidak). bertanya terbuka-tertutup : meliputi pertanyaan reflektif, klarifikasi, parafrase, ex : anda sedang sedih, mengapa?
  3. berhadapan langsung (confronting). Ketika respon verbal dan non verbal pada lansia tidak sama, teknik ini dapat dialkukan. tidak dianjurkan pada klien lansia yang sedang gelisah atau bingung.
  4. social communication. Tujuannya untuk lebih membina hubungan saling percaya dengan lansia. untuk memperoleh informasi lain diluar info kesehatan lansia.

Tips Berkomunikasi dengan Lansia

  1. menyediakan waktu ekstra
  2. mengurangi kebisingan
  3. duduk berhadapan
  4. menjaga kontak mata
  5. mendengar aktif
  6. berbicara pelan, jelas dan keras
  7. gunakan kata-kata atu kalimat yang sederhana dan pendek
  8. menetapkan satu topik dalam satu waktu
  9. awali percakapan dengan topik sederhana
  10. bicarakan tentang topik yang familiar dan menarik bagi lansia.
  11. beri kesempatan lansia untuk mengenang masa lalu.
  12. menyampaikan instruksi secara tertulis dan sederhana.

demikianlah hasil dari kuliah tutorial saya, selamat mengaplikasikannya…

Awan Tag

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.